Cerita panas gay terbaru mencintai kakak iparku

Click to this video!
17249 views

Cerita panas gay terbaru mencintai kakak iparku

Cerita panas gay terbaru mencintai kakak iparku – Sejak pernikahan Mbak Ratri, kakak perempuan ku dengan Mas Riza, baru kali ini aku mengunjungi rumah mereka yang berada di Bandung. Itu juga karena aku melanjutkan S2 di ITB. Mas Riza yang mengurus semua pendaftaranku di ITB. Ia sangat baik, aku mengaguminya. Kedekatanku dengan Mas Riza, membuat Mbak Ratri senang. Mas Riza yang kini berusia 31 tahun itu memang sosok yang sempurna dalam pandanganku. Selain baik dan perhatian, ia sangat tampan dengan hidung bangirnya. Rambut ikalnya yang hitam mengkilap itu menambah kesempurnaan ketampanannya. Tubuhnya yang atletis dengan tinggi 175, sungguh sempurna sebagai lelaki.. Aku tak tahu, perasaan apa yang kini menjalar ke tubuhku bila berdekatan dengan Mas Riza. Ada gejolak yang aku sendiri tak mengerti. Yang jelas aku sangat senang berada di sisi Mas Riza. Senyumnya yang menawan bagai seorang pangeran itu, membuatku melambung dengan seribu khayalanku. Ku akui, sejak masih SMP aku memang sangat senang melihat foto cowok yang ganteng. Tapi di sisi lain aku masih suka juga dengan cewek cantik. Terbukti, waktu SMA aku termasuk cowok yang banyak digandrungi cewek. Tapi, kian hari aku lebih cenderung menyukai cowok ganteng. Namun itu hanya dalam khayalanku hingga kini. Pelarian ku hanya membuka situs gay seperti gaybeef.com atau gaymoviedome.com. Kalo aku lagi horny, onani adalah jalan satu-satunya. ”Hei…lagi ngelamunin apa nih ?” Aku tersentak. Suara bariton itu membuyarkan semua lamunanku. Wajah tampan itu kini tersenyum padaku. ”Kamu nggak kuliah ?” ”Lagi nggak ada mata kuliah hari ini,”ujarku. ”Jalan-jalan yuuk !! ”Mas Riza…,”Aku jadi gelagapan. Mas Riza hanya tersenyum. “Koq bengong aja ?” “Emang…ki..kita mau kemana Mas ?”tanyaku. Lagi-lagi Mas Riza tersenyum sambil menepuk pundakku. Kehangatan mengalir ke seluruh tubuhku. “Kamu ganteng, Dafy…,”Bisiknya ke telingaku. Mas Riza mengedipkan mata. Aku hanya tersenyum. Sejujurnya, aku tidak mengerti maksud Mas Riza membisikkan kata-kata itu. Aku tersanjung. Aku sengaja memakai kemeja biru dan celana katun hitam. Namun sebelumnya, sekujur tubuhku aku semprot dengan parfum. Aku ingin tampil terbaik di depan Mas Riza. Mas Riza paling suka melihat aku pakai kemeja. ”Kita akan kemana Mas ?”tanyaku. Mas Riza terus memandangku dari ujung rambut hingga ujung kakiku. Tentu saja aku grogi. ”Kamu benar-benar ganteng, Dafy…. ”Kita mau kemana sekarang, Mas ?”tanyaku lagi. ”Ada deh !! Dari pada di rumah bengong aja, mendingan kita jalan-jalan. Yang penting happy…,”Mas Riza menarik lenganku. Tak seperti biasanya ia bersikap seperti itu. Ada kebahagiaan di hatiku. Malam ini, akan kah aku bisa menikmati indahnya berdua dengan Mas Riza ? Ternyata aku diajak makan malam di sebuah restoran mahal. Dengan lampu yang sengaja redup itu, menampakkan suasana romantis. ”Mau makan apa ?”tanya Mas Riza sambil menggenggam jemariku. ”A..apa aja deh, asal yang enak,”jawabku sambil tertawa hambar. ”Aku ingin menikmati malam ini bersamamu, Dafy. Mumpung Mbak Ratri lagi nggak ada,”ujar Mas Riza semakin erat menggenggam jemariku. ”Maksud Mas ?”terasa tersekat tenggorokan ku. ”Kamu senang kan ??” Mas Riza tersenyum. Senyum yang sangat menawan. Bibirnya yang memerah, membuat aku berkhayal jauh. ”Sebelumnya aku minta maaf….,”ujar Mas Riza dengan kata menggantung. ”Minta maaf, kenapa ?”Aku heran. ”Tadi siang, aku…aku tak sengaja masuk kamar kamu. Tadinya aku mau pinjam komputer kamu. Sebab, komputer aku lagi error. Ternyata komputer kamu lagi hidup. Dan….ada gambar…. Aku tersentak. Tadi siang, saat aku ke rumah teman, komputer aku memang tidak ku matikan. Aku lupa. Dan….gambar yang dimaksudkan Mas Riza adalah gambar yang aku download dari situs gay. Wajahku jadi pias seketika. Berarti Mas Riza tahu kalau aku…. ”Jangan takut, Dafy. Justeru…aku merasa ada teman sekarang…. ”Maksud Mas ? ”Sebelum menikah, aku juga seperti itu. Aku menikah, karena disuruh orang tuaku. Dan aku…aku sebenarnya adalah gay,”jelas Mas Riza jujur. ”Dan aku belum bisa menghilangkan perasaan itu. Tanpa sepengetahuan Mbak Ratri, aku masih suka bergaul dengan sesama gay. ”Jadi ? ”Dan aku menyukaimu, Dafy,”ujar Mas Riza tulus sambil menatapku lekat-lekat. Aku tak bisa mengungkapkan perasaanku kali ini. Ada bahagia dan takut. Bahagianya, karena aku tidak bertepuk sebelah tangan. Takut, karena aku mengkhianati kakakku sendiri. ”Sejak kamu datang, aku selalu berkhayal bisa mendapatkan kehangatan darimu,”lanjut Mas Riza. Aku tersenyum. ”Aku juga punya kecenderungan yang sama, Mas. Tapi aku belum pernah melakukannya dengan cowok mana pun. Aku masih takut, Mas… Pelayan Restoran membawa makanan yang kami pesan. Ku lihat Mas Riza menyeruput juice alpukat yang ia pesan. “Takut kenapa ?”tanyanya. “Takut dosa… “Bukankah perasaan ini adalah anugerah dari Tuhan juga ? Kita tak pernah menginginkan terlahir seperti ini,”tegas Mas Riza. ”Benar Mas… ”Malam ini, kamu akan merasakan nikmatnya bercinta dengan sesama jenis…. Aku hanya terdiam. Kami menikmati hidangan dengan pikiran kami masing-masing. Aku sendiri membayangkan bagaimana Mas Riza mendekap tubuhku dan aku dengan leluasa menyentuh kepunyaan lelaki tampan ini. Kepunyaanku ngaceng !!

*****
Setelah puas menikmati malam, Mas Riza mengajakku pulang. Tangannya melingkar erat di pinggangku. Romantis sekali. Aku benar-benar merasakan bahagia. Sesampai di rumah, aku diajak Mas Riza ke kamarnya. Setelah kami berdua di dalam kamar, Mas Riza langsung menyerangku dengan ciuman. Awalnya aku hanya diam, bibirku dilumat begitu liar. Namun akhirnya aku mencoba membalasnya. Diperkirakan selama 5 menit kami berciuman. Tangan Mas Riza mulai merayap ke bagian selangkanganku. ”Kita bugil yuuk !!”Ajak Mas Riza. Aku hanya mengiyakan. Satu persatu pakaian kami berjatuhan ke lantai. Tak terkecuali celana dalam pun, kami lepaskan. Hingga aku dan Mas Riza saling melihat kepunyaan masing-masing. ”Punya Mas gede dan panjang. Sizenya berapa sih ?”tanyaku sambil memegang dan mengelus-mengelus penis Mas Riza yang telah mengeras. ”Panjangnya 20 cm,”desis Mas Riza memeluk erat tubuhku. Penis kami saling bertemu. Kehangatan menjalar ke seluruh tubuhku. Mas Riza kembali melumat bibirku dan aku membalasnya. ”Mau isep punyaku nggak ?”tanya Mas Riza lembut. “Siapa takut… Mas Riza duduk di sisi tempat tidur dengan selangkangan terbuka lebar. Penisnya yang menawan mengeras bagai tugu monas. Aku jongkok sambil menghadap ke selangkangan Mas Riza. Perlahan tanganku mulai membelai penis yang panjang dan besar itu dengan lembut. ”Ahhhhh !!”Mas Riza mendesah. Matanya merem melek. Aku memberanikan diri mengemut kepala penis yang tampak mengkilap karena air mazi itu. Ini untuk pertama kali aku mengemut penis. Lambat laun penis yang panjang dan besar itu keluar masuk mulutku. Ada rasa asin dan gurih. Sungguh nikmat !! ”Oohhh !! Teruss….Dafy…aahhhh !! Mas Riza menjambak rambutku sambil menggeliat bagai cacing kepanasan. Melihat hal itu, aku semakin rakus mengemut dan mengulum penis lelaki tampan itu. Tak Cuma itu, lidahku mulai menjilat biji penis yang menggelantung manja itu. ”Auuuuh…nikmaaat !! Aku gak kuaat …!!”Mas Riza menarik tubuhku ke tempat tidur dan menindih tubuhku, sambil penisnya digesek-gesek dari perut ku dan penisku. Leherku dipagut dan dijilat, lalu kedua putingku pun diemut oleh Mas Riza. ”Auuuhhhhhh….uuuhhh !!”Aku menggelinjang menahan geli dan nikmat. Jilatan dan pagutan Mas Riza terus menelusuri tubuhku hingga penisku pun dihisap dan diemut. Untuk pertama kali !! Mas Riza lelaki pertama yang mengemut dan menghisap penisku. Yang ku rasakan saat ini adalah kenikmatan yang selama ini hanya khayalan. Mas Riza memberikan kenikmatan yang nyata, bukan mimpi. Aku benar-benar dibuat blingsatan. Ada sesuatu yang ingin membuncah dari lubang penisku. Saat aku horny seperti itu Mas Riza menghentikan emutan dan hisapannya. ”Kenapa Mas ?”tanyaku. ”Jangan dikeluarin dulu….,”ujarnya sambil membuka selangkanganku. Mas Riza menjilat buah penisku, bahkan lubang anusku juga dijilat. Aku terangsang berat. Lalu jari Mas Riza mulai menjelajahi lubang anusku. Semakin dalam, lalu kurasakan dua jari keluar masuk dari lubang anusku. ”Mas…aku nggak kuaat lagi…,”desahku. ”Posisi nungging…,”pintanya. Aku pun menurut dan pasrah saja dengan perlakuan Mas Riza. Aku mencintai dan menyukainya. Setelah lubang anusku dilumuri pelumas, penis Mas Riza siap menembak. “Mas, pelan-pelan ya ?”Pintaku. Hatiku berdebar tak karuan. Aku agak ketakutan juga. Tapi aku tak ingin menolak keinginan Mas Riza ingin menyodomiku. Penis Mas Riza perlahan-lahan berusaha menerobos kevirginanku. Kepala penis itu menyeruak lubang anusku. Dan…. ”Bleessss !!”Sekali hentakan penis itu amblas masuk Luar biasa, Mas Riza lelaki yang luar biasa. ”Aaaaakhhhh !!”Aku menjerit kesakitan. Perih tak terkira. Bayangkan penis segede dan sepanjang milik Mas Riza menyodomi lubang anusku yang masih sempit. Mas Riza mulai menghentak-hentak penisnya keluar masuk tanpa mempedulikan aku kesakitan. Gerakannya liar dan hentakannya cepat. Dalam posisi nungging seperti ini aku bagaikan kuda yang sedang dipacu. ”Oohhh…lubang anus mu enaaaak !!”Desis Mas Riza yang masih terus menghentak-hentak penisnya ke lubang anusnya. Anehnya di antara rasa sakit dan perih ada kenikmatan menjalar ke seluruh tubuhku. Aku mengocok-ngocok penisku sendiri. Rasa sakit yang mendera semakin berkurang, sedangkan rasa nikmat semakin bertambah. Entah dari mana datangnya kenikmatan itu. Yang jelas, penisku semakin mengeras. Ada yang ingin keluar dari lubang perkencinganku. Di sisi lain, kurasakan hentakan Mas Riza makin cepat. Erangan dan desahan menandakan Mas Riza benar-benar akan mencapai puncaknya. ”Dafy….aku mau keluaarr neeh !! ”Sss…saamaaa Maass !! ”Kita keluarkan bareng-bareng ya ? ”Ganti posisi Mas…, aku capek !!”Pintaku yang merasa kelelahan dengan posisi nungging. Apalagi Mas Riza termasuk lelaki yang kuat dan lama bertahan. Aku mengambil posisi terlentang. Kedua kaki ku diangkat dan disanggahkan ke pundak Mas Riza. Lelaki itu kini mulai mengarahkan penisnya kembali ke lubang anus ku. Dan….. ”Bleessss !! Melesak amblas semuanya. ”Aaaaakh !!”Aku menahan rasa sakit dan perih. Mas Riza kembali menghentak-hentak penisnya keluar masuk dengan mata merem melek. Aku sangat kagum dengan suami kakakku itu. Tampan dan gagah, serta kuat. Ku biarkan penisnya keluar masuk lubang anusku. Ku biarkan sakit dan perih, karena aku mencintai Mas Riza. Lama juga permainan kami. Hingga puncak yang kami tunggu-tunggu datang juga. ”Aku…aku mau keluarrr !! ”Muntahin di perutku saja Mas !!”Pintaku. “Tidaak…aku…aku ingin muntahin semuanya di dalam lubang anus mu….ahhhhh !! “Croooot ….crooot !!”Aku merasakan cairan kental sperma Mas Riza mengalir masuk ke dalam. Hangat dan nikmat yang ku rasakan. Tak berapa lama kemudian aku pun orgasme. Spermaku memuncrat banyak menyembur ke perut. Ada kepuasan dan kenikmatan yang tak mampu diungkapkan dengan kata-kata. Aku tak menyesal sama sekali. Ini malam pertama yang berkesan. Aku memeluk Mas Riza penuh kasih sayang. Kami saling melumat bibir. ”Aku sangat sayang sama Mas….,”bisikku. Mas Riza hanya tersenyum. Aku tertidur dalam pelukan Mas Riza. Bau maskulin tubuh kekarnya membuatku tertidur nyenyak.

Incoming search terms:

Tags: #abg ngentot #bapak-bapak #cewek ciuman #gay nyepong #lesbi #ngentot pake robot

Leave a reply "Cerita panas gay terbaru mencintai kakak iparku"

Author:
    author